Aug 30, 2017

#PolsriStories : DIKSARLIN POLSRI 2017 PART 2 (DIKSAR!)

19 Agustus 2017!

Akhirnya tibalah waktu gue akan menjalani serangkaian kegiatan Diksar Polsri 2017. Semua peralatan yang akan dibawa udah gue persiapkan dengan matang sampe sampe gue beberapa kali harus bongkar tas yang bakal gue bawa.

Gue berangkat dari rumah jam 5 pagi karena sesuai intruksi panitia bahwa kami harus sudah hadir di stasiun kertapati jam 6 pagi. Stasiun rame banget waktu itu. Para orangtua banyak yang nganterin anaknya pake mobil yang bikin stasiun jadi nambah rame dan sesak. Sebelum keberangkatan kita kumpul dulu buat ngecek kelengkapan peserta diksarlin. Setelah itu, sekitar jam 7-an, kita mulai diarahkan untuk naik ke kereta. Nah, karena gue kompi B otomatis gue dapet kloter pertama keberangkatan ke Lahat. 

Waktu di kereta, gue duduk bareng Almira. Doi anak akuntansi DIII. Orangnya tinggi putih dan friendly hehe. Selama di perjalanan, temen temen yang lain sibuk bagi bagi makanan yang mereka bawa dari rumah. Entah itu pempek, chiki, permen, wafer dll pokoknya banyaak banget. Selain itu kita juga dapet konsumsi dari panitia. Jadi, gak ada istilah kelaparan selama di perjalanan. Yang ada perut jadi penuh karena kebanyakan ngunyah wkwk. 

Ada cerita lucu di kereta. Banyak sih, tapi gue ceritain dua aja ya.
Yang pertama, ada temen gue namanya Crisna Nainggolan. Dari namanya kita pasti udah bisa tebak kalo doi orang batak. Nah, gue kan duduk di keretanya deketan sama doi. Terus di belakang tempat duduk  kita juga ada bapak bapak TNI. Si Bapak TNI ini nyanyiin lagu yang berhubungan dengan marga orang batak. Duh gue lupa nih lagunya gimana hahaha. Intinya yang terakhir di lagu itu bunyinya gini "Nainggolan tidur melulu" wkwk. Sumpah itu lagu lucu banget tapi gue bener lupaaa x_x. Ntar kalo gue dah inget gue post deh ya x_x.

Yang kedua, ada temen kita yang maba juga, tapi cowok dan doi dari pleton lain. Namanya Ali. Katanya sih doi lagi sakit gitu. Si Ali ini karena sakit jadi suka diledekin sama bapak bapak TNI yang duduk di gerbong kereta kami. Kasihan sebenarnya tp mau gimana lg ya haha. Ohya, Si Ali ini maba dari jurusan teknik mesin.*Hai Ali!*

Sampai di Lahat kurang lebih jam 1 siang. Kami berhenti dulu di tempat untuk TNI juga gitu aih kurang paham gue. Intinya berhenti dulu disitu
sebelum melanjutkan perjalanan ke Rindam II Sriwijaya. Alhamdulillahnya kita ke Rindam II Sriwijaya itu ga jadi jalan kaki seperti yang sudah dikasih tau, melainkan kita kesana diantar pake Bis! Yeaaayyy :D

Sampai di Rindam II Sriwijaya, kita kumpul dulu di lapangan rumput untuk pembagian tempat tinggal atau kalo disana disebut barak. Alhamdulillah kompi gue, Kompi B Pleton II, ga kepisah dan tinggal di satu barak. Kita kebagian di barak Imam Bonjol bareng temen temen dari Kompi B Pleton 1 sekitar 19-an orang. 

Setelah pembagian barak, kami langsung menuju ke tempat pembagian fasilitas diksar seperti baju loreng, baret, celana, sepatu, kaos kaki, dll. Untuk baju itu all size. Untuk celana, saran gue mending pilih yang kebesaran karena kita nantinya banyak melakukan aktifitas fisik. 

Sebenarnya, gue pengen banget ceritain semua kegiatan selama 4 hari kegiatan disana (2 hari di perjalanan) secara terstruktur dari hari ke hari. Tapi, entah kenapa gue banyak lupa hahaha. Kejadian yang gue inget tuh;

Pertama; waktu hari pertama sampai di Rindam II Sriwijaya.
kan malamnya kumpul di tenda. Jadi ada bapak wakil komandannya (haduh saya lupaa lagi namanyaa hiks maapkan saya pak!) cerita tentang Rindam II Sriwijaya. Nah, setelah beliau menjelaskan, beliau seperti ngasih challenge ke kami, siapa yang berani nyeritain kembali tentang rindam untuk maju ke depan. Daan, gue sebagai perwakilan mahasiswi memberanikan diri untuk maju! Lumayan, gue dapet THR dari si bapak wkwk. Thanks banget ya pak, aylapyuuu!

Kedua; Waktu lagi dengerin materi tentang Narkoba. 
Ada bapak dari perwakilan BNN Lahat (kalo ga salah) untuk ngasih materi ke kita. Naah, selagi ngasih materi, si bapak nanya ke kami, ada yang bisa menyebutkan sumpah pemuda? Fix, gue langsung nunjuk tangan lagii. Alhasil gue dikasih stiker gambar dengan gambar batman bertuliskan "Ayo kita lindungi generasi kita dari narkoba!". Lucu banget stikernya haha. Btw thanks bapakk. Sayang banget gue belom nemu foto waktu gue dikasih stiker ini. :')

Ketiga: waktu jurit malam. 
Jadi kegiatan ini tuh kayak uji nyali gitu di hutan hutan yang ada di rindam ini. Asyik banget pokoknya ga seseram yang gue bayangkan haha. Pada waktu kegiatan ini, gue cuma suggest ke diri gue bahwa ga mungkin lah bapak bapak TNI ini mau bikin gue celaka. Dan ternyata emang bener wkwk. Jadi ada pos gitu, pos perabaan namanya. Kita disuruh meraba benda dan nebak apa benda itu. Pertama ada tali pinggang yang kata bapaknya "coba pegang itu, ular bukan". Gue cuma mikir saat itu ga mungkin bapaknya mau kasih kita ular :D

Keempat; Games kekompakan. 
Jadi hari apa gitu gue lupa, bapak bapak TNI-nya ngadain game untuk uji kekompakan gitu. Alhamdulillah kita dari kompi B pleton II menang. Tapi untuk game kedua yang ada tali tali gitu, pleton kita belum berhasil. Gapapalah yaa yang penting sudah usaha buat mencoba itu udah lebih baik kok. :)

Kelima; makan makan di rumah Bapak Bupati Lahat.
ini yang paling enak menurut gue haha. Kami, seluruh peserta diksar diundang ke rumah bapak bupati Lahat untuk acara keakraban gitu ya kalo gak salah(?) *LUPAWOI*
Disini kami makan makan alias perbaikan gizi HAHA. Terus nyanyi nyanyi gitu deh, pokoknya happy happy! Gaada kata sambutan ataupun pidato. Bapak Bupati Lahat memang pengertian dan ngerti maunya kita ya xD.

Keenam; makan pake ompreng. 
Ini juga momen yang susah buat dilupain haha. disini semua serba diatur gais, termasuk gimana cara kita makan. Sebelum makan, kita ada ritual duduk siap gitu untuk doa bareng menurut agama dan kepercayaan masing masing, setelah itu istirahat di tempat dan bilang "selamat makaaaannn". Waktu kita untuk makan juga diatur gais, jangan lelet deh pokoknya dan makanan juga harus dihabiskan sampai gaada satu butir nasi yang tersisa. Setelah itu, duduk siap lagi, berdoa setelah makan dan istirahat sambil bilang "terimakasih". Ohyaa, makan pake ompreng tuh susah gais kalo ga boleh bunyi. Tiap makan selalu nyari akal gimana caranya biar ompreng ga nyanyi nyanyi terus haha.

Sebenarnya masih banyak kok kegiatan disana, tapi menurut gue yang paling berkesan yaa yang enam itu. Pokoknya, be enjoy with your diksar! jangan terlalu dibawa jadi beban. Anggap saja lagi jalan jalan, okee? :D


Part 1 (DIKSAR!) --> KLIK


Share:
Post a Comment