Jun 28, 2017

Bismillah☺

Kemarin, gue udah pernah posting tentang test masuk perguruan tinggi negeri. Diantaranya yang gue ikutin adalah umpn dan sbmptn.
Alhamdulillahnya, gue lulus umpn dan sbmptn. Yaah meskipun sbmptn kemarin gue bukan lulus di universitas yang gue pengen. (BACA: Ugm)

Sebenarnya, banyak kok yang kayak gue atau bahkan lebih lagi dari gue. Ada temen gue yang lulus sbmptn itb, utul ugm dan stan. Ada lagi yang lulus sbmptn ugm terus lulus simak ui. Ada lg yg lulus sbmptn, stan, umpn, bahkan test kelas kerjasama di politeknik.. Ajiib banget kan hahaha. Jurusannya jg ga maen maen. Pendidikan Kedokteran or FTI ITB loh. (dibanding mereka, gue berasa kayak remah remah rengginang yg ada di toples hiks)

👇👇👇👇Back to topic.👇👇👇👇

Lagi lagi, hidup adalah sebuah pilihan. Kadang, sesuatu yang tak pernah kamu pikirkan atau bahkan tak menjadi prioritasmu, justru itu adalah hal yang terbaik untuk dirimu. Sebaliknya, sesuatu yang selalu kamu usahakan, kamu impikan, bahkan yang selalu kamu doakan di sepertiga malam justru itu bukan yang terbaik untukmu. Aneh ya? Tapi begitulah realita hidup. Tuhan punya caranya tersendiri untuk mengabulkan doa dan memberikan yang terbaik untuk hamba-hambanya. Kutipan yang klise, tapi beginilah realitas yang ada.


Sebenarnya, hari dimana pengumuman umpn tiba dan itu masih berjarak 1 minggu dari pengumuman sbmptn 2017, gue udah kabarin ortu kalo gue lulus umpn. Orangtua gue tuh kayaknya seneng banget liat gue lulus. Seluruh keluarga gue, diberi kabar oleh orangtua gue kalo gue lulus umpn. Bahkan status bbm, whatsapp dan line pun isinya tentang berita kalo gue lulus umpn. Yah, gue sebagai anak pasti ngerasa bersyukur liat orangtua gitu, wkwk :') dan gue yakin setiap orangtua temen-temen gue juga gitu waktu tau anaknya lolos seleksi ptn.
Selanjutnya, gue daftar ulang tuh ke politeknik tempat gue diterima (BACA: POLSRI / POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA) karena batas daful 9 juni 2017 dan itu sebelum pengumuman sbmptn. Daripada gaada cadangan, akhirnya gue daftar ulang dan disini gue masih nganggep bahwa ini cuma cadangan..

Naah, pas tanggal 13 Juni 2017 pengumuman sbmptn diumumkan melalui website yang udah disediain sama panitia. Gue udah rada rada cemas gitu, takut gue lulus di pilihan kedua. Dan ternyata pas dibuka, dugaan gue bener. Gue lulus di pilihan kedua (BACA: Teknik kimia UNSRI). 

Gue langsung kabarin tuh orangtua gue bahwa gue lulus sbmptn di unsri. Orangtua gue seneng, tapi gatau kenapa yah rasa senengnya tuh ga kayak waktu gue lulus umpn kemarin.
Setelah tanya sana-sini, konsultasi sana-sini, dan cari referensi, orang tua gue lebih setuju kalo gue kuliah di poltek. Alasan klisenya: dekat dengan rumah, udah bayar duit daftar ulang dan biar mudah cari kerja. Yah, disini sih gue masih ga sepemikiran sama orangtua. Gue masih mau kuliah di unsri walau sebenarnya sih jurusannya sama aja.

Tapii, bukan berarti gue langsung nolak mentah-mentah masukan orangtua gue. Gue juga usaha, cari referensi gimana kalo kuliah di polsri dan unsri. Gue kemaren sampe ngepoin nilai transkrip mahasiswa/i unsri yang dah lulus, bahkan sampe ke social medianya gue kepoin (duhh maaapp kakaaak:' ) buat nyari tau kira-kira output unsri kemana? Untuk yang polsri juga gitu kok, gue kepoin semua websitenya, social media kakak-kakak jurusan teknik kimia, alumni-nya sampe tentang organisasi mahasiswanya juga gue kepoin.
Gue juga cari cari informasi tentang gimana rasanya kuliah D-4 di politeknik. Alhamdulillahnya masih ada orang baik hati mau nulis pengalaman kuliah di blog atau di forum. 

Sebetulnya ketakutan terbesar gue untuk kuliah di politeknik apalagi jurusan D-4 adalah tentang program pascasarjana-nya. Gue takut ga bisa lanjut pendidikan ke S-2. Apalagi setelah gue baca bahwa ada beberapa PTN yang gak nerima lulusan D-4 untuk lanjut pascasarjana. Langsung gue cek ke beberapa web PTN diantaranya itb, ui sama ugm. Gue cek tiga PTN ini karena gue emang udah punya rencana mau lanjut S-2 disana. Dan alhamdulillah, itb sama ugm menerima lulusan D-4 untuk lanjut jenjang pascasarjana dengan beberapa syarat yang ada. Tapi untuk UI, hanya ada beberapa jurusan saja. Di bidang engineering, sepertinya UI belum menerima lulusan D-4 untuk lanjut jenjang pendidikan S-2.

Ketakutan gue selanjutnya, karena beredar kabar bahwa lulusan D-4 belum diakui di beberapa bumn. Contohnya saja, pertamina. Sampai saat ini, gue belum denger kabar lulusan D-4 bisa melamar disana. Tapi, ini hanya beberapa saja kok. Seperti PLN misalnya, PLN biasanya membuka lowongan untuk lulusan D-4. :)

Yah, lagi-lagi hidup adalah sebuah pilihan.
Akhirnya, karena orangtua gue kayaknya lebih restu gue lanjut ke politeknik, gue putuskan untuk memilih politeknik negeri sriwijaya sebagai tempat gue menuntut ilmu beberapa tahun kedepan. Sulit memang, tapi gue yakin ini adalah yang terbaik buat gue.
Gue yakin, restu orangtua akan mengalahkan semuanya. Gue pernah denger bahwa redho orangtua adalah redho Allah juga. Kalo orangtua gue redho sama apa yang gue pilih, insyaallah Allah juga redho dengan keputusan gue.

Harapan gue 4 tahun kedepan;
Semoga gue bisa banyak temen disini dan bisa mengangkat derajat orangtua gue. 
Semoga Allah permudahkan.




June, 28th 2017



Share:
Post a Comment