Saturday, June 17, 2017

Belajar Mengikhlaskan

Tulisan ini dibuat pada tanggal 17 Juni 2017. Tandanya, sudah lebih dari 4 hari sejak pengumuman sbmptn diumumkan.
Gue mau sedikit cerita tentang gimana perjuangan gue (ceilaaahh) untuk memperebutkan kursi di Perguruan Tinggi Negeri ini.

Hasil gambar untuk semangat sbmptn

Udah dari kelas 11, gue mulai cari cari informasi mengenai sbmptn. Entah itu dari referensi soalnya, kampus tujuan, dan sebagainya.
Udah gue targetin, gue pengen kuliah nanti di salah satu kampus di kota pendidikan, dengan jurusan Teknik Kimia. Alasan milihnya yaah salah satunya, karena akreditasi universitas tersebut sudah A, dan lagi akreditas jurusan yang gue pilih itu sudah terakeditasi oleh lembaga Internasional. Yashh! Gue makin mantap untuk mengejar cita-cita untuk kuliah disana.

👇👇👇 SKIP ðŸ‘‡ðŸ‘‡ðŸ‘‡

kelas 12.

Hari-hari di kelas 12 ini, gue disibukkan dengan berbagai kegiatan belajar tentunya. Gue udah sangat mengurangi kegiatan ekstrakurikuler di sekolah. Kalo gaada kegiatan yang kiranya penting, gue langsung cabut ke tempat bimbel. Bahkan, gue sampe dicap 'individualis' oleh beberapa orang karena susah banget buat ditemuin.
WKWK😖😖

Satu pengorbanan gue yang sangat besar demi belajar buat persiapan sbmptn ini, gue rela ngga ikut acara perpisahan di sekolah! lol
Padahal, acara perpisahan adalah momen yg sangat sakral, yang cuma diadain 1 x selama 3 tahun sekolah, tapiiii yah itu. Setiap perjuangan harus ada pengorbanan bukan?

Sampai akhirnya gue mengikuti test sbmptn pada tanggal 16 mei 2017. Gue mempersiapkan semuanya dengan baik. mulai dari alat tulis, pakaian sampai berkas berkas yang harus dibawa besok. Tak terkecuali untuk urusan mental, gue ga pernah ngelupain itu. Berkaca dari pengalaman kakak kelas sebelumnya, bahwa banyak yang gak lolos karena kurang persiapan mental. Alhasil, waktu test tiba, mental down dan akhirnya semua yang dipelajari jadi ZONK.



Sayangnya, sbmptn 2017 kemarin mengalami sedikit perubahan. Sedikit,sih tapi efeknya lumayan gede. Soal sbmptn untuk subtest TKPA tidak boleh dibawa pulang. Entah alasannya apa, tapi yang pasti karena kebijakan itu para peserta sbmptn jadi gabisa memprediksi score sbmptn nyaa, termasuk gue hiks😥

Setelah sbmptn, gue masih harus mengikuti satu test lagi, yaitu umpn. Nah, kalo yang ini, testnya khusus untuk politeknik saja. Dan biasanya, politeknik yang ada di daerah kita masing masing.

Test umpn ini diadakan tanggal 20 mei 2017. Berselang 5 hari dengan test sbmptn. Jangan tanya, gue sama sekali ga belajar buat umpn ini. Paling cuma liat tipe soalnya gimana. Bukan mau gimana gimana sih, gue udah males belajar, wkwk.



👇👇👇 SKIP ðŸ‘‡ðŸ‘‡ðŸ‘‡

Test umpn alhamdulillah lancar ngerjainnya. Tipe soalnya sih menurut gue 11-12 dengan soal UN. Bedanya, untuk mapel Bahasa Inggris lebih di tekankan ke arah grammar. Yaah, seenggaknya soalnya lebih baik hati daripada soal sbmptn. Hahahaaaa🙈


👇👇👇 SKIP ðŸ‘‡ðŸ‘‡ðŸ‘‡

6 Juni 2017 [ Pengumuman umpn ]

Pas tanggal 6 Juni 2017, hasil umpn kemarin diumumkan. Gue sih ngerasa optimis aja, tapi tetep balik-balik lagi ke Allah. Kalo memang buat gue baik, Insyaallah dipermudah sama Allah.
Kebetulan karena lagi bulan puasa, jadi gue cek pengumumannya pas mau sahur, sekitar pukul 03.30-an lah. Gue langsung buka website polsri. Karena cek pengumumannya disana. Dan, taraaaa...

Alhamdulillah, gue lolos! Pilihan pertama cuy🐧

Ini real pengumumannya yang ditempel di mading, dapet dari temen

Alhamdulillah, gue seneng sih bisa lulus test. Seenggaknya gue ada cadangan kampus, kalo kalo sbmptn ga memungkinkan. (Disini masih mikir kalo 'poltek' cuma cadangan)

👇👇👇 SKIP ðŸ‘‡ðŸ‘‡ðŸ‘‡

13 Juni 2017 .

Jujur, gue sama sekali ga ngerasain deg-deg yang terlalu parah. Gatau sih kenapa. mungkin gara2 gue udah 'sedikit' ikhlas kali ya, ikhlas kalopun lulusnya bukan di pilihan pertama. Kyaaaaa😭😭😭

Jengg Jengg.

Pukul 14.00 tiba.
Gue dah siap buka pengumuman.

Di laptop udah dibuka 4 link mirror pengumuman sbmptn.
Awal-awal mau buka, gue sempetin buat minta sama Allah biar dikasih kesempatan buat jadi mahasiswi Teknik Kimia di kampus kerakyatan itu.
Gue langsung masukin no peserta, tanggal lahir dan juga captcha. Daann......... 404 SERVER NOT FOUND.

Semua tab mirror yang gue buka hasilnya sama. 404 SERVER NOT FOUND.
Akhirnya ditungguin deh, dicoba coba terus sampe pukul 14.07, daaannnnn...

Pengumuman sbmptn 2017


Gue langsung ngucapin syukur dan makasih ke Allah karena udah kasih gue kesempatan buat lulus, meski bukan di pilihan pertama.


Tapi setelah itu gue melamun..
Kok bisa gini.
Kenapa gue 'cuma' lulus di pilihan kedua?💔
Padahal gue udah usaha semaksimal mungkin buat lulus di pilihan pertama.
Gue sempet ngerasa bahwa apa yang udah gue lakuin selama ini sia-sia.
Ngambis sampe tengah malem.
Konsul di tempat bimbel sampe malem (sekitar pukul 20.00 mungkin?).
Fotokopi soal, ngeprint, minjem buku, dsb. Semua udah gue lakuin.
Bahkan gue udah langganan zen*us sejak kelas 11 awal.

Lalu, what's wrong?

Tuhan punya rencana.
Iya, memang.
Tapi rencana apa?
I dunno

Rencana Tuhan pasti lebih indah dan lebih baik daripada rencana hambanya. 
Tuhan Tau yang terbaik.


Hasil gambar untuk allah tau yang terbaik

Gue dah sering banget denger quotes ini, bahkan akhir akhir menjelang sbmptn gue selalu ngucapin kalimat ini di dalam hati untuk nge-suggest diri sendiri, bahwa pilihan Allah adalah pilihan yang terbaik.

Yah, seenggaknya gue harus bersyukur dengan apa yang udah Allah kasih ke gue. Orang orang di luar sana, banyak yang kepengen kuliah di pilihan gue, banyak yang kepengen lulus sbmptn, tapi belum dikasih kesempatan sama Allah.

Daan, sebenarnya, tujuan awal tulisan ini dibuat ya karena pengen buat lo tau, kalo ga semua apa yang kita inginkan akan dikabulkan oleh Allah.
Allah kasih apa yang kita butuhkan, bukan apa yang diinginkan.💔

Dulu, waktu kelas X, gue sempet ada keinginan buat kuliah di poltek sini. Tapi karena pengetahuan gue terbatas, jadi yang gue tau semua prodinya cuma ada D-3. makanya, gue mengurungkan niat buat kuliah disana. Bukan apa-apa, gue cuma males aja sih kalo kuliah D-3,kalo nanti mau ekstensi buat ke D-4 pasti bakal makan waktu.

Hasil gambar untuk polsri

Tapi, sekarang Allah kayaknya kasih jalan ke gue buat milih polsri ini
Gue bahkan baru tau pas kelas XII kemarin kalo ternyata ada prodi D-4 dengan prodi yang masih nyambung dengan jurusan Teknik kimia karena prodi ini memang kayak peminatan di teknik kimia gitu.
Dan akhirnya, gue milih itu di pilihan pertama gue pas umpn kemaren.



Gimana dengan Unsri?
Unsri mah, bagus tauuuu💗. Akreditasinya universitasnya udah A. Akreditasi jurusan yang gue pilih juga udah A.

Hasil gambar untuk teknik kimia unsri

Tapii, semuanya balik-balik lagi ke Allah.
Kali ini gue ga maksain ego gue, gue cuma mau minta mana yang kiranya terbaik buat gue, buat masa depan gue juga tentunya😪.

((ntar, finalnya gue pilih yang mana, lo bakal liat sendiri di tulisan gue berikut-berikutnyaa😊))


Terbaik untukmu, belum tentu terbaik untuk-Nya.💕

Hasil gambar untuk allah tau yang terbaik 
Share:
Post a Comment